Awam

Mengapa Anda Tidak Perlu Menggunakan Pemerasan Emosi Untuk Mendidik Anak Anda


Pemerasan emosi tidak hanya digunakan oleh kanak-kanak. Kita orang dewasa juga sering menggunakan pemerasan emosional tanpa menyedarinya secara praktikal dalam kebanyakan keadaan.

Di banyak keluarga, pemerasan emosi digunakan sebagai satu lagi alat untuk menggunakan kawalan dan penguasaan terhadap anak-anak dalam tempoh pengasuhan. Tetapi, apriori mungkin seperti strategi yang tidak berbahaya, bukan. Pemerasan emosi memberi kesan negatif terhadap kesejahteraan emosi kanak-kanak.

Menggunakan pemerasan emosi agar kanak-kanak berkelakuan seperti yang kita mahukan atau anggap sesuai, adalah strategi yang benar-benar tidak sesuai, beracun dan memudaratkan kekuatan psikologi anak.

Sekiranya kita menggunakan pemerasan emosi, ketika kita berinteraksi dengan anak kita, kita menghalangnya daripada sihat. Sebagai ibu bapa, kita mesti bertanggungjawab untuk membesarkan anak-anak yang bahagia, autonomi, bertanggungjawab, dan bebas emosi. Dan, penggunaan strategi seperti manipulasi emosi mendorong kanak-kanak membesar dan menjadi dewasa yang tidak matang, tidak selamat, bergantung dan tidak stabil secara emosi.

Pasti, kanak-kanak itu menyedari bahawa orang-orang yang paling disayangi olehnya mengancamnya, dengan cara yang kurang lebih halus, dengan menghukumnya dengan cara tertentu jika dia tidak melakukan apa yang mereka mahukan. Kita mesti menjauhinya!

Seterusnya, kami memperincikan ungkapan-ungkapan itu, berdasarkan jenis komunikasi yang salah, yang kami arahkan kepada anak-anak kami tanpa menyedari bahawa apa yang kami lakukan adalah pemerasan emosi:

- Saya tidak mencintai awak lagi!
- Mengapa anda tidak memeluk saya? Tidakkah awak sayang saya? Adakah anda mahu saya menangis?
- Sekiranya anda tidak meminta ampun kepada abang, saya tidak akan mencintai anda sama!
- Anda mesti pergi ke rumah datuk nenek atau anda akan membuat mereka sangat sedih!
"Sekiranya kamu tidak melakukan itu, Daddy dan aku tidak akan bertengkar!"
- Saya jatuh sakit kerana jijik yang anda berikan kepada saya semalam!
- Adakah anda bersenang-senang pada hari lahir anda? Tidakkah anda merindui saya? Saya bersendirian sepanjang petang.
- Sekiranya anda tidak berkelakuan baik, saya akan memberitahu semua orang apa yang berlaku pada hari lain di rumah.
- Ayah tidak akan lebih menyayangimu jika kamu berkelakuan buruk lagi di sekolah!
- Apabila anda tidak makan makanan, anda membuatkan ibu menangis!

Bagaimanapun, ini hanya beberapa contoh bagaimana kita menggunakan pemerasan emosi dalam kehidupan seharian kita untuk berkomunikasi dengan anak-anak kita tanpa menyedarinya.

Sekiranya anda kadang-kadang menggunakan pemerasan emosi, jangan risau, ubahlah cara anda berkomunikasi dengan mereka mulai sekarang.

"Ibu bapa kita menanam benih mental dan emosi dalam diri kita, dan benih itu tumbuh bersama kita. Di beberapa keluarga, benih itu adalah cinta, rasa hormat, dan kebebasan. Tetapi dalam banyak yang lain, apa yang ditaburkan adalah benih ketakutan, kewajiban atau rasa bersalah ”. Susan Maju.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Mengapa Anda Tidak Harus Menggunakan Pemerasan Emosi Untuk Mendidik Anak Anda, dalam kategori Tingkah Laku di laman web.


Video: CARA MENANAMKAN ADAB PADA ANAK SEJAK DINI (Oktober 2021).