Awam

Menjadi ibu pada usia 20-an, 30-an dan 40-an


Saya hampir dengan hari lahir saya dan, dengan bercakap dengan keluarga saya bahawa saya sudah dewasa (khusus untuk mempunyai lebih banyak anak), salah seorang kakak ipar saya (lebih tua dari saya) mengatakan tidak.

Dia mendedahkan kepada saya bahawa dia sudah berumur lima puluh tahun. "Jo! Betapa hebatnya anda lima puluh" saya berkomentar bergelak ketawa. Memang benar bahawa bertahun-tahun yang lalu seorang wanita berusia empat puluh atau tiga puluh tahun "lebih banyak dimakan", "lebih ditinggalkan". Wanita yang seusia ini benar-benar cantik, aktif dan cantik.

Beberapa dekad yang lalu adalah sesuatu yang tidak dapat difikirkan atau tidak diingini bagi seseorang berusia empat puluhan untuk mempertimbangkan untuk mempunyai anak, kesihatan fizikal dan perbezaan generasi dengan anak anda akan menjadi baik, namun sekarang adalah perkara biasa untuk melihat ibu berumur hingga bertahun-tahun dengan anak-anak yang masih kecil. Tetapi apa yang tidak boleh ditolak adalah tidak sama dengan mengharapkan anak berusia dua puluh tahun berbanding usia tiga puluh atau empat puluh. Sekiranya secara emosional dan psikologi, wanita yang lebih matang dapat lebih bersedia untuk menjadi ibu, dari sudut fizikal, dia akan selalu bermain dengan kekurangan dengan dua puluh sesuatu.

Saya mempunyai kehamilan pertama pada usia dua puluhan dan anak terakhir saya, hingga usia tiga puluhan dan, jika dibandingkan, saya dapat memberitahu anda bahawa Yang terakhir ini jauh lebih meletihkan dan membawa saya lebih banyak kehausan dan pemeriksaan lebih banyak daripada ketika saya masih muda. Sebaliknya, sebagai peraturan umum, ibu bapa yang lebih tua sering kali mempunyai sikap kurang aktif daripada yang lebih muda.

Ibu bapa yang lebih tua lebih banyak menyesuaikan diri dengan kebiasaan dan adat istiadat mereka dan secara semula jadi mereka tidak bersedia melepaskan keselesaan mereka untuk bermain bola sepak dengan anak-anak mereka, melompat tali, atau melakukan usaha fizikal yang berat. Kanak-kanak meletihkan! Dan mempunyai tenaga lebih penting. Ramai ibu bapa yang lebih tua mendapat manfaat kerana mempunyai anak kerana memaksa mereka ke kehidupan yang lebih aktif, tetapi orang lain, bagaimanapun, cenderung menjadikan anak mereka, dengan cara meniru, menjalani kehidupan yang mungkin terlalu tidak tenang, tenang atau membosankan untuk usianya.

Mempunyai anak memerlukan "minda yang sihat dalam tubuh yang sihat"Oleh itu, adalah tidak adil untuk menunggu terlalu lama untuk melangkah ke tahap keibuan dan anak kita dilucutkan kuasa penuh dari ibu bapanya. Sekiranya kita ingin menangguhkan keibuan kita, kita mesti menjaga diri kita secara fizikal untuk merasa penuh tenaga dan daya hidup, dan dapat memenuhi tuntutan fizikal keturunan kita.

Patro Gabaldon

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Menjadi ibu pada usia 20-an, 30-an dan 40-an, dalam kategori Hubungan di laman web.


Video: 20 Menit Senam Yoga untuk Usia 30 sampai 40an (Oktober 2021).