Awam

Kesalahan mendidik anak dalam keadaan bersalah


Apa artinya mendidik bersalah? Rasa bersalah adalah emosi yang memberi amaran kepada kita bahawa kita telah melakukan kesalahan dan yang mempersiapkan kita untuk kemungkinan hukuman, kerana, sebahagian besar masa, perasaan yang dihasilkan oleh rasa bersalah itu sendiri merupakan hukuman itu sendiri. Itu adalah bentuk pertobatan, yang juga melakukan penilaian moral oleh masyarakat atau keluarga, berdasarkan kepercayaan yang diwarisi.

Ini adalah alat hukuman yang diwarisi dari generasi ke generasi dan yang mana kita terbiasa sehingga kita mempraktikkannya setiap hari dengan anak-anak kita tanpa menyedarinya. Walaupun begitu, rasa bersalah menghalang perkembangan psikologi dan emosi kanak-kanak yang betul. Kita masing-masing tahu apa yang mengganggu kita ketika kita masih kecil, namun ketika hendak mempraktikkannya, kita terus melakukan kesalahan yang sama dengan yang mereka lakukan dengan kita kerana kita tidak tahu bagaimana menangani masalah selain daripada yang diketahui cara.

1.- Menimbulkan rasa bersalah pada anak bermaksud mencipta idea penolakan oleh keluarga atau masyarakat sekiranya mereka tidak berkelakuan sewajarnya. Oleh itu, dalam banyak kesempatan, ketika perasaan itu sangat jelas, ia dapat menimbulkan idea peninggalan pada anak: "Saya tidak akan mencintaimu jika anda bersikap seperti ini", "kerana anda membuat ibu sedih" ... dan apa yang lama menimbulkan rasa terlepas pada anak.

2.- Menciptakan perasaan ketakutan, kegelisahan, atau kemurungan apabila pendidikan ini diperluas dalam masa, berubah menjadi tuntutan tanggungjawab yang berlebihan, bersama dengan hukuman diri dan kesedihan yang berterusan pada individu.

3.- Sebaliknya, ada kanak-kanak yang, bertentangan dengan rasa bersalah yang melampau, mereka enggan menerima sebarang kesalahan, Menyerahkannya ke persekitaran mereka, kepada orang lain, atau ke situasi yang tidak disengajakan. Ini menyebabkan anak menjadi tidak matang dan tidak dapat memikul tanggungjawab sepanjang hidupnya.

4.- Keperibadian anak yang dibebani dengan perasaan bersalah yang berterusan adalah kurang keyakinan diri bagaimanapun; sama ada kerana dia mempunyai penilaian negatif terhadap dirinya sendiri atau kerana dia melihat dirinya sebagai orang yang tidak sesuai dalam masyarakat atau keluarga.

5.- Mereka biasanya kanak-kanak yang mereka menjadi terlalu menuntut diri mereka sendiri, sensitif terhadap ketakutan penolakan, tidak dapat mempertahankan diri dari serangan luar; atau sebaliknya, individu tidak mampu memikul tanggungjawab, yang enggan menikmati saat ini, yang tidak bertolak ansur dengan kekecewaan, dengan kemampuan rendah untuk berempati dan bertentangan dengan persekitaran di mana mereka merasa diserang.

Pendidikan rasa bersalah ditunjukkan sebagai sesuatu yang kuno dibandingkan dengan pendidikan berdasarkan akal dan refleksi. Mengetahui sesuatu secara mendalam bermaksud menghormatinya. Oleh itu, jenis pendidikan ini mesti diganti dengan pendidikan berdasarkan rasa hormat; kerana rasa bersalah menghalangi kita dan menyusahkan kita; sementara tanggungjawab menolong kita untuk berkembang, merenung dan belajar.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kesalahan mendidik anak dalam keadaan bersalah, dalam kategori Pendidikan Di Tempat.


Video: 5 KESALAHAN ORANG TUA DALAM MENDIDIK ANAK (September 2021).