Awam

Mengapa tidak memisahkan anak kembar di sekolah


Selama beberapa tahun sekarang, kecenderungan sekolah memisahkan kembar, kembar atau kembar tiga ke dalam kelas yang berbeza. Sebagai seorang ibu kepada anak kembar, pada awalnya reaksi saya negatif, kerana anak-anak perempuan saya selalu bersama dan sudah cukup trauma bagi mereka di awal peringkat sekolah, dan juga dipisahkan menjadi dua kelas yang berbeza.

Sekolah itu meyakinkan saya dengan menuduh beberapa alasan yang didakwa di mana "terbukti" bahawa lebih baik bagi adik-beradik kerana itu akan mengukuhkan identiti mereka, mereka akan lebih terbuka kepada kumpulan dan tidak akan bersaing antara satu sama lain. Selepas itu gadis-gadis itu memulakan kelas yang berasingan, walaupun mereka dapat dilihat di ruang rehat dan minggu pertama mereka dibenarkan bertemu antara satu sama lain dari semasa ke semasa di kelas jika mereka sangat sedih.

Salah seorang dari mereka, yang paling bergantung pada kakaknya, mula mengalami masalah yang kami sangka diselesaikan, seperti kencing di tempat tidur, dia bertengkar di rumah dengan kakaknya mengenai segala sesuatu, dia menjadi lebih kompetitif dan dia mengadu bahawa rakan-rakan baru kakaknya selalu memeluknya dan tidak membiarkannya bermain dengannya semasa rehat.

Faktanya ialah kita melihat bagaimana keyakinan dirinya menurun dengan cepat dan dia menuntut lebih banyak kehadiran kembarnya ketika mereka tidak bersekolah. Kami menyangka bahawa ini adalah proses yang normal dari awal sekolah dan akan berlalu, namun, gadis-gadis itu sudah berusia 7 tahun dan salah seorang dari mereka terus mengalami kesukaran untuk berhubungan dengan yang lain dan pertandingan antara mereka lebih kuat dari sebelumnya, terutamanya apabila guru mereka tidak setaraf dalam pengajaran, menipu siapa yang mempunyai kurang kerja rumah atau yang kurang belajar.

Kami beranggapan bahawa masalah yang dialaminya di sekolah adalah akibat dari wataknya yang lebih lemah dan lebih bergantung, tetapi kami tidak menyedari sebab sebenarnya sehingga baru-baru ini satu kajian muncul di tangan saya di mana ia membuktikan bahawa tuduhan yang diberikan oleh sekolah untuk memisahkan anak kembar sama sekali tidak berasas dan mereka tidak berdasarkan kajian sebenar, dan menunjukkan, sebaliknya, bahawa pemisahan ini tidak produktif kerana mereka berisiko bahawa anak-anak akan mengalami semua gejala yang saya perhatikan pada salah seorang anak perempuan saya.

Oleh itu, setelah merenungkan empat tahun yang lalu, kita menyedari bahawa, sesungguhnya, dalam kes kita, perpisahan itu sangat dahsyat dan itu telah menyebabkan anak perempuan saya merasa tidak aman dan kesepian yang menyebabkan dia semakin bergantung pada kakaknya.

Kajian ini menasihatkan agar tidak berlaku pemisahan sebagai peraturan sekolah, terutama pada tahun-tahun pertama kehidupan sekolah, dan dicadangkan agar ibu bapa dapat memilih yang terbaik untuk anak-anak mereka, sesuatu yang jarang berlaku. Banyak ibu bapa kembar memisahkan anak-anak mereka, (dan saya tidak lagi ingin mengatakan kembar tiga di mana terdapat dua bersama dalam kelas yang sama dan satu sahaja), menerapkan peraturan yang tidak masuk akal ini yang tidak memisahkan setiap kes dan tanpa mendengar pendapat ibu bapa.

Ahli psikologi Belanda Coks Feenstra, pengarang The Great Book of Twins, mengatakan bahawa dalam banyak kes pemisahan ini salah, kerana kajian menunjukkan kanak-kanak mempunyai masa yang sukar dan bahawa banyak dari mereka mengalami gangguan kecemasan, penarikan diri, kemunduran dan juga keputusan akademik yang buruk.

Sekiranya anda berada dalam situasi ini, anda harus memilih yang anda fikir paling baik untuk anak-anak anda, anda adalah orang yang paling mengenali mereka, dan jangan biarkan perpisahan dikenakan sebagai peraturan.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Mengapa tidak memisahkan anak kembar di sekolah, dalam kategori Kembar / Kembar di laman web.


Video: TRIK BAYU OKTARA MENYAPIH SI BAYI KEMBAR ALIKA u0026 KALIA (Oktober 2021).