Awam

Bayi itu menyedari bau ibunya


Bolehkah anda ingat bau ibu anda walaupun dia tidak ada? Bau seorang ibu memang unik, menemani kita sejak sebelum kelahiran, menghubungkan kita dan menghubungkan kita seumur hidup.

Bau adalah salah satu organ yang baru berkembang pada bayi baru lahir. Ini adalah sesuatu yang naluri dan asas untuk kelangsungan hidup mereka.

Sifat itu sangat bijaksana bukan hanya pepatah, tetapi kenyataan. Bayi dilahirkan dengan deria bau yang jauh lebih berkembang daripada yang mereka alami pada masa dewasa kerana mereka perlu mendapatkan makanan. Ini adalah naluri survival utama.

Bau adalah salah satu organ yang paling berkembang semasa lahir dan walaupun kemudian kita kehilangan daya penciuman, kita mampu merasakan hingga 1000 bau yang berbeza.

Ini adalah bagaimana bayi mengenali ibunya, melalui bau dan ini disahkan oleh beberapa kajian. Satu yang dilakukan oleh saintis dari "Wellcome Trust Sanger Institute" di UK melihat naluri untuk menyusui bayi. Penyelidikan menyimpulkan bahawa bayi terdedah kepada bau ibu dari rahim kerana cairan ketuban mempunyai bau dan, kemudian ketika mereka dilahirkan, mereka mengingati aroma ini yang membangkitkan naluri mereka untuk menghisap dan menyusui.

Ujian yang menunjukkan bahawa aroma ibu sangat penting sejak lahir adalah sebagai berikut: jika bayi diletakkan berbaring dan pakaian wanita diletakkan di satu sisi dan pakaian ibu di sisi lain, kepala akan berpusing ke arah yang dia tahu, iaitu ibunya.

Bayi juga dikenali lebih suka payudara yang tidak dibasuh daripada payudara. Atau, jika anda meletakkannya di perut, ia boleh merangkak ke arah dada dengan mata anda tertutup, tertarik dengan aroma yang dikeluarkan oleh susu ibu.

Oleh itu, tidak semestinya tumpang tindih bau peribadi dengan minyak wangi atau colognes, bayi lebih suka aroma yang menenangkannya dan memberinya keselamatan dan keyakinan.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Bayi itu menyedari bau ibunya, dalam kategori Bayi di laman web.


Video: Bayi 1 Bulan Meninggal Usai Terjatuh Saat Disusui, Lahir di Jalan Saat Ibunya Pulang ke Indonesia (Mungkin 2021).