Awam

Kesabaran seorang datuk dengan cucu-cucunya


'Cinta yang sempurna kadang-kadang tidak sampai pada cucu pertama'. Peribahasa Wales ini merangkum dengan tepat bagaimana perasaan datuk dan nenek terhadap cucu mereka. Semangat yang berlebihan itu, mata yang berapi-api, kesabaran yang tak terhingga ... Kakek-nenek nampaknya kembali bersemangat. Tiba-tiba mereka merasa berguna. Dan akhirnya mereka mempunyai masa, masa yang kekurangan ibu bapa, masa yang mereka sendiri kekurangan ketika membesarkan anak-anak mereka.

Dalam video ini, seorang datuk menolak dan meneruskan tugasnya dengan penuh kesabaran, walaupun ada desakan dari cucu-cucunya, dua anak kembar nakal yang maju, masih di usia empat tahun, ke mana dia berada, untuk membuat keadaan lebih sukar baginya.

Dia hanya mahu mengeluarkan beberapa barang dari peti sejuk. Tetapi yang pada awalnya nampak sederhana, berubah menjadi tugas yang rumit. Anak kembarnya, cucu-cucunya, tidak berhenti mengganggunya. Anak kecil tergerak oleh rasa ingin tahu. Apa yang akan ada di dalam kotak memanjang yang penuh dengan produk dengan pelbagai warna dan bentuk? Apa yang diambil oleh datuknya? Mustahil untuk menahan begitu banyak rangsangan.

Datuk menolak, sabar. Dan lagi. Letakkan bayi di tempat mereka, jauh dari peti sejuk. Menjauhkan mereka dari bahaya. Dan mereka kembali. Pemandangan yang indah ini membuat kita berfikir tentang jumlah momen seperti ini yang ditanggung oleh datuk, selalu dengan senyuman lebar.

Datuk dan nenek bermain dengan cucu mereka. Sekiranya perlu, mereka dilemparkan ke tanah. Mereka kehilangan rasa ejekan. Mereka menyanyi, menari dan mengeluarkan suara yang berbeza. Mereka melakukan teater, melukis, mengajar cucu mereka membaca. Kakek dan nenek mempunyai keistimewaan: masa berharga yang diinginkan oleh ibu bapa. Oleh itu, mereka tidak keberatan berjalan-jalan lama dan tenang bersama cucu-cucu mereka. Bercakap tentang masa lalu, bercerita, melakukan kerajinan ... Kakek dan nenek membawa semua ini dan banyak lagi kepada cucu mereka:

1. Pengalaman: tidak ada yang lebih baik daripada datuk untuk belajar sejarah. Pengalaman mereka akan lebih banyak daripada apa sahaja yang dapat dibaca oleh kanak-kanak dalam buku.

2. Masa: tanpa tergesa-gesa, tanpa jadual. Kakek nenek akhirnya dapat menghabiskan masa yang berharga dengan cucu yang tidak dimiliki oleh kebanyakan ibu bapa.

3. Nilai: Kakek nenek adalah pemancar nilai, kerana sepanjang hidup mereka, mereka telah belajar dari mereka. Toleransi, hormat, ikhlas ...

4. Datuk dan nenek adalah 'pencerita' yang sangat baik: Tidak ada orang seperti mereka yang tahu bagaimana bercerita, menghantar mesej dengan moral.

5. Ikatan emosi: Terdapat keterlibatan khas antara datuk dan nenek dan cucu. Tidak ada yang membuat mereka ketawa seperti mereka. Mungkin kerana mereka merasa dikenali. Kakek dan nenek mempunyai banyak rasa empati dengan anak-anak.

Cucu-cucu, sebagai balasannya, membayar datuk dan nenek mereka dengan yang terbaik: cinta tanpa syarat mereka. Senyuman yang melucutkan itu, mata kecil yang sedih untuk mengelakkan 'memarahi'. 'Pout', ciuman atau pelukan yang cukup. Dan mereka akan memenangi 'hati kecil' datuk mereka selamanya.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Kesabaran seorang datuk dengan cucu-cucunya, dalam kategori datuk dan nenek di tapak.


Video: VIDEO SEBAK TERLALU RINDUKAN ANAK DAN CUCU (September 2021).