Awam

Vaksin semasa mengandung


Adalah penting agar setiap wanita usia subur diberi vaksin terhadap penyakit tertentu seperti tetanus, rubella, campak, dan cacar air jika dia tidak kebal. Atas sebab ini, jika anda belum hamil, disarankan agar anda berjumpa dengan doktor keluarga anda sebelum anda hamil untuk memastikan perlindungan yang kita miliki terhadap penyakit tertentu, ini dilakukan melalui serologi (ujian darah). Dan, jika perlu, vaksin sebelum kehamilan.

Semasa wanita hamil, adalah logik untuk mempertimbangkan bukan sahaja ubat apa yang boleh mereka ambil, tetapi juga apakah vaksin dikontraindikasikan atau, sebaliknya, disyorkan semasa kehamilan.

Mungkin banyak wanita hamil diberi vaksin semasa kanak-kanak. Tetapi tidak semua vaksin melindungi seumur hidup. Atau mungkin ada vaksin baru yang tidak ada semasa kecil anda. Lama kelamaan, beberapa vaksin kanak-kanak berhenti berfungsi dan anda mungkin memerlukan apa yang dipanggil 'pukulan penggalak' pada masa dewasa.

Kita boleh mengatakan bahawa vaksinasi mungkin dilakukan semasa kehamilan, selalu bergantung pada jenis vaksin yang dimaksudkan: Vaksin virus hidup dikontraindikasikan, kerana ini menimbulkan risiko relatif terhadap janin, karena diasumsikan bahawa kuman vaksin juga dapat menjangkiti bayi. Contoh vaksin ini adalah: campak, gondok, dan rubella (MMR) serta vaksin cacar air.

Vaksin yang dibunuh (tidak aktif) atau toksoid adalah selamat kerana tidak menyebabkan penyakit. Contoh vaksin jenis ini adalah selesema, difteria, dan tetanus.

Manfaat vaksinasi wanita hamil pada umumnya melebihi potensi risiko apabila kebarangkalian terkena penyakit adalah tinggi, apabila jangkitan menimbulkan risiko kepada ibu atau janin dan juga ketika vaksin tidak mungkin menyebabkan bahaya.

Semasa kehamilan, lebih baik dari trimester kedua, mereka secara khusus disyorkan vaksinasi tetanus untuk pencegahan tetanus neonatal, pada wanita yang tidak divaksinasi, dan influenza (memandangkan peningkatan risiko dimasukkan ke hospital untuk influenza semasa kehamilan).

Selepas melahirkan, vaksinasi terhadap rubella (lebih baik VT) dan cacar air pada wanita yang tidak kebal harus diberi vaksin.

Boleh menarik dapatkan vaksin terhadap pertusis sebaik sahaja bersalin, wanita-wanita yang tidak kebal, kerana kita dapat melindungi anak-anak kita sebelum mereka menerima pertusis dos pertama (bergantung pada jadual vaksinasi). Bayi mungkin tidak dilindungi sepenuhnya sehingga mereka menerima tiga dos.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Vaksin semasa mengandung, dalam kategori Penyakit - gangguan di tempat.


Video: Berbahayakah Vaksinasi Untuk Ibu Hamil? Ini Faktanya (Julai 2021).