Awam

Warna burung. Legenda Hindu untuk kanak-kanak


Terdapat legenda yang berbeza yang cuba menjelaskan mengapa burung mempunyai warna yang berbeza pada bulu mereka. Ini, 'Warna burung', berasal dari India. Ia adalah legenda indah yang disesuaikan untuk kanak-kanak.

Galakkan imaginasi kanak-kanak dan rangsangkan pemahaman membaca mereka dengan legenda ini, sebuah kisah yang juga memberitahu kita tentang nilai yang sangat besar yang dapat dimiliki oleh perbezaan.

Pada awal masa semua burung berwarna coklatMereka hanya berbeza nama dan bentuknya. Tetapi mereka iri dengan warna bunga dan memutuskan bahawa mereka akan meminta Ibu Alam untuk mengubah warna mereka. Dia setuju, tetapi meletakkan syarat pada mereka: mereka harus memikirkan dengan teliti warna yang diinginkan oleh masing-masing kerana mereka hanya boleh berubah sekali.

Orang yang bertanggungjawab menyampaikan berita ke seluruh planet ini ialah Eagle:

- Pemberitahuan kepada semua burung: bertemu dengan Ibu Alam untuk mengubah warna minggu depan di kawasan hutan.

Burung-burung menghabiskan seminggu dengan sangat gugup, bertanya-tanya warna apa yang akan mereka pilih. Ketika hari besar tiba, semua orang berkumpul dengan sangat gembira di sekitar Ibu Alam.

Yang pertama diputuskan adalah Urraca:

- Saya mahu menjadi hitam dengan beberapa bulu berwarna biru ketika matahari memberikannya, putih di dada dan putih di hujung sayap.

Si Ibu mengambil paletnya dan mewarnainya, sementara burung-burung yang lain mengulas betapa elegan warna yang dipilih oleh Magpie.

Parakeet adalah yang seterusnya untuk memilih:

- Saya mahukan bintik putih, biru dan kuning Seluruh badan.

Semua orang bersetuju bahawa warna-warna itu sangat menyanjung.

Sang Merak melambai-lambai lebih dekat dan dengan suara melengking bertanya:

- Untuk ekor cantik saya, saya mahukan warna yang dapat dilihat dari jauh: biru, hijau, kuning, merah dan emas.

Burung-burung lain tersenyum kerana mereka tahu betapa puasnya burung Merak itu.

Canary menghampiri dengan cepat:

- Oleh kerana saya sangat menyukai cahaya, saya ingin kelihatan seperti sinar matahari. Warnakan saya kuning.

Burung Nuri itu menjerit:

- Supaya haiwan-haiwan lain dapat melihat saya, saya mahu anda meletakkan saya warna yang paling mencolok di palet anda.

Semua orang mengira dia sangat berani memilih warna-warna itu, tetapi Parrot pergi dengan senang hati. Dan sedikit demi sedikit, selebihnya burung melewati tangan Ibu Alam.

Ketika warna pada palet telah habis dan burung-burung dengan bangga mengenakan gaun baru mereka, dia mengumpulkan peralatan melukisnya dan mula pulang. Tetapi tiba-tiba suara membuatnya memusingkan badannya. Sepanjang perjalanan Sparrow kecil berlari:

"Tunggu, tunggu, tolong," dia berteriak, "Saya masih hilang." Ia sangat jauh dan saya mengambil masa yang lama untuk terbang. Saya juga mahu menukar warna.

Ibu Alam memandangnya dengan sedih:

- Tidak ada lagi warna di palet saya.

- Baiklah, tidak ada yang salah - kata Sparrow dengan sedih ketika dia berjalan melintasi jalan - bagaimanapun warna coklat juga tidak begitu buruk.

"Tunggu," Ibu Alam berteriak, "Saya menjumpai sedikit titisan kuning di palet saya."

Sparrow datang dengan sangat gembira. Ibu Alam mencelupkan sikatnya ke dalam titisan dan, membungkuk lembut, melukis tempat kecil di sudut paruhnya.

Oleh itu, jika anda melihat burung pipit dengan teliti, anda boleh menemui warna terakhir yang digunakan Ibu Alam untuk mewarnai semua burung di dunia.

Anda boleh membaca lebih banyak artikel yang serupa dengan Warna burung. Legenda Hindu untuk kanak-kanak, dalam kategori Legends di laman web.


Video: SUBHANALLAH!!! INILAH 4 BURUNG YANG DISEBUT DI DALAM AL QURAN (Jun 2021).